Kereta Api Jam Sebelas (Part 3)
Updated: 12/1/2020
Kereta Api Jam Sebelas (Part 3)

Storyboard Description

Cerpen Hussein Eid, "Keretapi Api Jam Sebelas" menggambarkan kehidupan Kaherah yang bersifat gila-gila dan ini jelas kerana kini bandar itu padat dengan manusia. Pengangkutan yang padat ialah satu aspek tentang Kaherah yang tidak disebut dalam risalah pelancongan bandar tersebut.

Storyboard Text

  • Ish pelik lah, orang ni dari tadi ikut je aku. Jangan-jangan orang jahat saja nak perbodohkan aku hmm
  • Sesaknya
  • Harun duduk seketika menunggu kereta api jam 11 pagi. Ketika Harun menoleh ke belakang, dia terkejut pegawai tadi telah hilang sebelum dia sempat mengucapkan terima kasih kepadanya.
  • Lenguhnya kaki. Hm kan best kalau dapat duduk.
  • Gerabak1
  • Tepat jam 11 pagi, kereta api pun tiba dan suasana pada ketika itu semakin sesak dibanjiri dengan orang ramai walaupun pada waktu itu bukanlah waktu kemuncak pagi.
  • Haah. Oh ya, baiklah!
  • Encik cari tempat duduk? Mari ikut saya.
  • Dengan keadaan terpaksa, Harun pun melangkah masuk ke dalam kereta api.
  • Harun pergi dari satu gerabak ke satu gerabak. Dia menyusur celah-celah orang ramai dalam kereta api. Dia tidak mendapat tempat duduk dalam mana-mana gerabak.
  • Tiba-tiba, dia terkejut kerana ada orang yang memanggil dia di tengah-tengan orang ramai.
  • Harun mengekori jejak lelaki tersebut dengan pantas. Dia terpaksa berlari dalam kesesakan orang ramai agar dapat bersaing dengan lelaki tadi.